Keterbelakangan Afrika: Siapa Bertanggung Jawab?

Menurut para eksternalis, Eropa harus disalahkan atas keterbelakangan ekonomi Afrika. Namun, makalah ini harus condong ke arah paradigma internalis yang menegaskan bahwa stagnasi ekonomi, politik dan teknologi Afrika, hanya dapat dilacak ke Afrika. Memang, Afrika terbelakang Afrika.

Afrika saat ini telah terdegradasi ke Dunia ketiga. Benua adalah yang paling terbelakang di dunia, namun kekayaan dan kekayaan yang diberikan di bawah dadanya. Kebanyakan Eksternalis akan berpendapat bahwa keadaan yang tidak menguntungkan ini, sebagai akibat dari keadaan ganda yang melanda Afrika; Perdagangan budak dan Kolonialisme. Memang benar bahwa Eropa mengeringkan Afrika sampai batas, dan memetakan tenaga kerjanya. Namun, dalam tindakan yang mengerikan ini, para pemimpin Afrika juga memainkan peran. Untuk lebih lanjut membahas argumen ini, artikel ini harus menopangnya di sepanjang kerinduan perdagangan budak, kolonialisme, dan pasca krisis kemerdekaan.

Untuk mulai dengan, perdagangan budak dimulai pada awal abad ke-16 dan berakhir pada pertengahan abad ke-19. Tepatnya, perdagangan budak berlangsung selama sekitar 350 tahun. Memang, salah satu konsekuensi yang paling mengerikan dari perdagangan budak di Afrika, adalah depopulasi. Populasi di Afrika, selama periode ini, sangat lambat. Sementara jumlah pasti budak yang ditangkap selama era perdagangan Slave tidak diketahui, dapat dipastikan bahwa sekitar 6 hingga 11 juta orang Afrika di mana dipetakan ke Eropa dan Amerika. Sementara beberapa meninggal dari titik penangkapan ke titik transportasi, yang lain meninggal di bagian yang disebut "bagian tengah". Namun, seperti yang telah ditunjukkan oleh Walter Rodney dengan tepat, referensi khusus harus dibuat untuk cara dan cara di mana budak ditangkap dan dijual kepada pedagang budak lainnya.

Metode yang paling mendalam untuk menangkap budak adalah peperangan, yang dilakukan oleh para pemimpin Afrika kuno. Mereka mengambil bagian dalam beberapa ribu perang penyerbuan budak terhadap saudara-saudara mereka sendiri. Merampok dan mengobarkan perang di kerajaan lain, menjadi urutan hari itu. Bahkan, mereka yang berada di dekat rute budak, mulai bermigrasi ke daerah pedalaman, karena takut ditangkap. Seandainya para pemimpin Afrika tidak terlibat dalam perang budak-merampok, perdagangan mungkin tidak akan berlangsung selama itu. Namun sebaliknya, para pemimpin Afrika memilih untuk mengkhianati saudara mereka sendiri demi keuntungan dan ekspansi kekaisaran. Tidak mengherankan bahwa ketika Oba Lagos, Raja Kosoko, diminta oleh Inggris untuk menghapuskan perdagangan budak di wilayahnya, ia menolak mentah-mentah, dengan demikian, mengarah ke serangan Lagos pada tahun 1952 dan akhirnya kolonisasi pada tahun 1961.

Akhirnya, khususnya di sebagian besar Negara-negara Afrika Barat, orang-orang Eropa merasa bersalah atas perdagangan budak. Sebagai kompensasi untuk ini, mereka, terutama Inggris, memutuskan untuk memperluas peradaban ke Afrika. Tapi sayangnya, meskipun ini menunjukkan niat baik, orang Afrika yang mengakuisisi peradaban Eropa, dipisahkan oleh orang Eropa. Mereka dikeluarkan dari urusan politik tanah mereka sendiri. Sementara mereka ikut ambil bagian dalam politik di beberapa bagian Afrika, beberapa di antaranya benar-benar diabaikan di bagian lain Afrika. Ini mengarah pada peresmian beberapa gerakan nasionalis seperti; Kongres Nasional British West Africa (NCBWA), Gerakan Pemuda Nigeria (NYM), Pan-Afrikaisme, dan seterusnya. Tindakan mereka menolak proses kemerdekaan dan dekolonisasi di Afrika. Singkatnya, para Elitis Afrika ini adalah Kean yang mengusir tuan-tuan kolonial, hanya untuk menggantikan mereka. Tidak mengherankan, seorang penulis politik, Washington Alcott, berpendapat bahwa Nasionalis Afrika menderita "Sindrom Pengganti". Alih-alih mencari solusi jangka panjang untuk kelemahan ekonomi Afrika, yang mereka inginkan hanyalah proses dekolonisasi (Senghor's Negritude, Nyerere's Ujamaa, dan seterusnya), sehingga mereka bisa melangkah ke sepatu yang sama dari para penguasa kolonial Eropa, dengan demikian, mengeksploitasi orang Afrika dengan metode mereka sendiri.

Ketika mereka akhirnya menjadi pemimpin di negara mereka masing-masing, korupsi, nepotisme, dan maladministrasi, menjadi urutan hari itu. Bagi kebanyakan orang Afrika dan penonton lainnya, tidak ada perubahan nyata dalam administrasi politik bahkan setelah kemerdekaan. Satu-satunya hal yang berubah adalah warna kulit dari mereka yang memerintah mereka. Karena alasan inilah Afrika mengalami gelombang intervensi militer dalam politik, pada pertengahan abad ke-20. Bagi militer, mereka tidak bisa membela pemerintah yang mengeksploitasi massa.

Pada catatan terakhir. Jelas sekali dari yang telah disebutkan sebelumnya bahwa para pemimpin Afrika mengkhianati saudara-saudara mereka sendiri sejak awal abad ke-16 sampai sekarang. Memang benar bahwa Eropa harus disalahkan atas keterbelakangan Afrika. Tetapi bahkan setelah Eropa pergi, Afrika saat ini masih dalam keadaan gejolak politik dan ekonomi. Belum ada perkembangan besar di Afrika, setelah kira-kira empat puluh tahun sejak Eropa meninggalkan Afrika. Lalu siapa yang harus disalahkan? Tidak diragukan lagi bahwa para pemimpin Afrika hanya mengalami eksploitasi berlebih, bahkan setelah orang Eropa meninggalkan Afrika. Jadi mari kita buat sebuah fakta sederhana, para pemimpin Afrika mengkhianati orang Afrika, dan banyak masalah Afrika saat ini, hanya dapat dikaitkan dengan mereka. Oleh karena itu, keterbelakangan politik, ekonomi dan teknologi di Afrika saat ini, akan selamanya berada di pundak para pemimpin Afrika, dulu dan sekarang.

Temukan Provinsi Paling Utara di Afrika Selatan Dengan Mobil Sewa Limpopo

Dengan berbagai pengalaman mulai dari situs warisan sejarah dan budaya, terjun payung dan sungai berliku ke pengalaman padang gurun yang tak tertandingi, lapangan golf kejuaraan dan keindahan alam yang luar biasa, Provinsi Limpopo dianggap oleh banyak orang sebagai modal petualangan dan outdoor Afrika Selatan.

Sewa mobil dari First Car Rental dan jelajahi provinsi paling selatan Afrika Selatan, sebuah area yang sangat kontras; mulai dari bushveld hingga pegunungan yang megah dan padang belantara yang murni, Provinsi Limpopo kaya akan harta karun sejarah, margasatwa, dan pemandangan yang indah dan merupakan surga bagi penggemar alam terbuka.

Negara Baobab

Dikenal sebagai pohon terbalik dan pohon kehidupan, baobab memiliki tempat khusus di Afrika. Baobab adalah salah satu tanaman yang paling berguna bagi hewan dan manusia; gajah, kera dan babon bergantung pada makanan dan kelembaban buahnya, di musim kemarau mereka menyimpan air yang sangat penting bagi penduduk pedesaan. Baobab terbesar di dunia, Sunland Baobab di Modjajiskloof, berusia ribuan tahun dan memiliki diameter 47m.

Bela Bela

Ingin menikmati liburan keluarga yang menyenangkan? Bersantailah dan meremajakan diri di Hydro yang luas, nikmati permainan golf di salah satu Lapangan Golf Signature yang diakui internasional, naiki Hot Air Balloon, atau manfaatkan banyak kegiatan yang ditawarkan termasuk kolam renang, wahana sungai, kolam ombak, dan ski kabel semua dinikmati oleh anak-anak dan orang dewasa.

Buaya

Dengan pemandangan yang luar biasa, pemandangan yang kontras dan margasatwa Afrika yang terkenal, Distrik Mopani adalah pusat ekowisata Provinsi Limpopo. Alami salah satu predator paling ganas di Afrika, buaya Nil, di Agatha Crocodile Ranch di Tzaneen. Saksikan buaya dari jarak dekat, nikmati acara makan dan tur harian, dan bahkan sentuh buaya bayi.

Cadangan permainan

Provinsi Limpopo adalah rumah bagi sekitar 3 juta hektar taman nasional, lahan pertanian dan cagar alam, termasuk Taman Nasional Kruger. Waterberg Biosphere, rumah bagi ratusan spesies burung dan mamalia, adalah salah satu dari 400 cagar biosfer yang terdaftar di UNESCO dan merupakan daerah San Rock Art yang penting di Afrika Selatan.

Golf

Legenda Golf & Safari resort menawarkan lapangan golf kejuaraan tanda tangan yang dirancang oleh delapan belas pegolf top dunia; menyediakan semua pegolf, terlepas dari cacat mereka, tantangan Afrika sejati. Dengan hamparan hijau, bunker strategis, dan latar belakang pegunungan yang megah, Legend Golf & Safari Resort menciptakan pengalaman bermain golf yang unik.

Safari Menunggang Kuda

Nikmati pengalaman safari yang unik; menjelajahi padang gurun Afrika yang mempesona di atas kuda. Di Ant's Nest dan Ant's Hill, yang terletak di cagar permainan pribadi, pengendara segala usia dan kemampuan berkuda dapat menikmati pengalaman yang tak terlupakan.

Mapungubwe

Terletak di perbatasan utara Afrika Selatan, lanskap Mapungubwe yang luas berkembang menjadi kerajaan Zaman Besi yang makmur hingga ditinggalkan pada abad ke-14. Hari ini, situs Warisan Dunia ini mengungkap sejarah peradaban Mapungubwe dan artefak luar biasa mereka seperti manik-manik kaca, tembikar, perhiasan emas, dan gading buatan.

Meropa Casino and Entertainment World

Terletak di Provinsi Limpopo hanya 5 km dari ibu kota Polokwane, Meropa Casino and Entertainment World menawarkan pengunjung kesempatan untuk berinteraksi dengan penduduk setempat, menguji wajah poker mereka di kasino kelas atas dengan teknologi canggih, menikmati makanan tradisional Afrika, berbelanja untuk souvenir, atau dimanjakan dari kepala hingga kaki di Mangwanani Spa.

Pusat Rehabilitasi Moholoholo

Terletak di Lowveld of Limpopo, Pusat Rehabilitasi Moholoholo terkenal karena rehabilitasi dan perawatan satwa liar yang ditinggalkan dan terluka. Setelah cukup sehat, hewan diperkenalkan kembali ke lingkungan alaminya. Moholoholo menyediakan tur pendidikan dan kesadaran untuk melibatkan dan mendidik pengunjung dalam perlindungan lingkungan.

Terjun payung

Ambillah keajaiban lansekap Afrika Selatan dari sudut pandang yang dialami oleh banyak pecandu adrenalin. Rasakan sensasi terjun payung dalam lompatan tandem dengan Skydive Xtreme, satu-satunya zona degradasi di Limpopo.